Cerita Legenda Asal Mula Sawahlunto

Kota Sawahlunto adalah salah satu kota di provinsi Sumatera
Barat, Indonesia. Kota yang terletak 95 km sebelah timur laut kota Padang ini,
dikelilingi oleh 3 kabupaten di Sumatera Barat, yaitu kabupaten Tanah Datar,
kabupaten Solok, dan kabupaten Sijunjung. Kota Sawahlunto memiliki luas 273,45
km² yang terdiri dari 4 kecamatan dengan jumlah penduduk lebih dari 54.000
jiwa. Pada masa pemerintah Hindia Belanda, kota Sawalunto dikenal sebagai kota
tambang batu bara. Kota ini sempat mati, setelah penambangan batu bara
dihentikan.

Thank you for reading this post, don't forget to subscribe!

Saat ini kota Sawahlunto berkembang menjadi kota wisata tua
yang multi etnik, sehingga menjadi salah satu kota tua terbaik di Indonesia. Di
kota yang didirikan pada tahun 1888 ini, banyak berdiri bangunan-bangunan tua
peninggalan Belanda. Sebagian telah ditetapkan sebagai cagar budaya oleh
pemerintah setempat dalam rangka mendorong pariwisata dan mencanangkan
Sawahlunto menjadi “Kota Wisata Tambang yang Berbudaya”

Berikut Legenda Asal Mula Sawahlunto, dahulu kala di Lunto,
Sumatera Barat, ada sebuah kerajaan yang bernama Sitambago Raya. Rakyat hidup
bahagia. Tanah mereka subur dan cuaca selalu baik. Hal itu membuat orang-orang
dari kerajaan lain menjadi cemburu.

Raja Sitambago tahu bahwa ia harus melindungi kerajaannya.
Dia meminta semua orang di kerajaannya bergabung sebagai tentara. Dan raja
mempersiapkan mereka untuk menjadi prajurit yang kuat.

Mereka dilatih setiap hari, siang dan malam. Mereka dilatih
dengan banyak keterampilan, seni bela diri, dan juga bagaimana menggunakan
senjata. Mereka harus siap untuk melawan ketika kerajaan lainnya menyerang
mereka. Dan apa yang Raja Sitambago takutkan akhirnya menjadi kenyataan. Salah
satu prajurit mengatakan kepadanya bahwa tentara dari Silungkang Raya akan
menyerang mereka.

“Yang Mulia, saya melihat bahwa Raja Silungkang sedang
mempersiapkan tentaranya,” jelas prajuritnya.

“Apakah Anda yakin?” tanya Raja.

“Ya, Yang Mulia. Saya juga mendengar bahwa mereka akan
menyerang kita segera.”

“Hmm … Aku tahu cepat atau lambat kita akan harus berjuang.
Sekarang, saya ingin semua tentara harus siap. Mereka dapat menyerang kita setiap
saat,” kata Raja.

Raja Silungkang ingin memperluas kerajaannya. Dan ia
benar-benar tertarik pada kerajaan Sitambago. Dia telah mendengar bahwa
kerajaan itu begitu subur. Dia berharap dengan menaklukkan kerajaan itu, dia
akan sangat kaya! Silungkang adalah sebuah kerajaan besar. Ini memiliki banyak
tentara, dan mereka sangat berani dan kuat. Rajanya serakah. Ia tidak pernah
merasa cukup atau puas.

Raja kerajaan Silungkang menyiapkan serangan. Dan dia
memberi tentaranya senjata yang mematikan. Raja tidak bisa menunggu lebih lama
lagi! Pagi-pagi mereka menyerang Kerajaan Sitambago.

Para prajurit dari Kerajaan Sitambago telah siap. Raja
memimpin tentaranya dengan berani. Dan hal itu membuat tentara juga tidak
takut. Mereka bertempur dengan gagah berani! Raja Silungkang terkejut. Dia
mengira Kerajaan Sitambago tidak memiliki banyak tentara. Dan ia juga berpikir
bahwa tentaranya pengecut! Ternyata dia salah!

Raja Silungkang kemudian memerintahkan prajuritnya untuk
mundur. Dia merencanakan serangan lain. Mereka akan menyerang Kerajaan
Sitambago dari banyak gerbang. Selain itu, ia meminta pasukannya untuk
menggunakan senjata mematikan.

Pada hari berikutnya, tentara Silungkang Raya diserang lagi
oleh Kerajaan Sitambago. Ini adalah perang yang mengerikan. Dan yang membuat
banyak tentara tewas. Mereka telah perang selama beberapa hari tapi masih belum
ada tanda-tanda bahwa perang akan berakhir.

“Ayo! Jangan menyerah! Kita harus mempertahankan kerajaan
kita!” kata Raja Sitambago.

Para prajurit mendengar Raja mereka. Dan yang memotivasi
mereka untuk melawan. Sementara itu Raja Silungkang juga memerintahkan
prajuritnya untuk tidak menyerah!

“Sudah waktunya untuk menggunakan senjata mematikan kami!
Gunakan sekarang!” kata Raja.

Kemudian para prajurit dari Silungkang menggunakan senjata
mematikan. Hanya dalam satu menit, prajurit Sitambago tewas. Rajanya tidak
menyerah. Sayangnya, ia juga ikut tewas.

Kerajaan Silungkang memenangkan perang. Namun, mereka
kehilangan banyak tentara. perang telah membuat mereka menderita. Dan kerajaan
itu dalam keadaan kacau yang sangat parah. Kemudian mereka kembali ke kerajaan
mereka.Setelah perang berakhir, orang-orang Sitambago mencoba untuk membangun
kembali wilayah mereka. Mereka mencari nafkah dengan bertani. Mereka membuat
banyak sawah. Dan karena kerajaan mereka berada di daerah Lunto, kemudian
wilayah itu dikenal sebagai Sawah Lunto.